Diary

Pendiem? Masbuloh??

Aku kadang ngintip orang ngerumpi dari teras. Bentaran aja. Mereka ngerumpi di tetangga aku. Kelihatannya seneng banget gitu. Ngomong ini. Ngomong itu. Lalu ketawa lebar. ‘HUAHAHAHA’ gitu..

Sedangkan aku. Terdiam sendiri di rumah sambil meratapi kesendirian. Huhuhu.

Sebenarnya bisa aja aku melangkahkan kaki ke itu tempat. Tapi gak tau kenapa seakan ada yang narik-narik aku. “JANGAN! JANGAN!” Et dah. Bilang aja emang akunya ogah..

Biasanya kalo ibuk aku ikut ngumpul-ngumpul gitu. Aku dipaksa ikut. Akhirnya dengan sangat terpaksa aku ngikut aja. Katanya sih ‘ben amor kancane.’

Tapi malah pas disana aku gak nyaman banget. Kadang aku heran ada aja yang diomongin. Ngomongin sana sini blah blah blah blah.

Ini menempatkan diri aku yang emang udah gak nyaman dan gak ngerti apa yang dibahas semakin menciut terus jadi debu dan tertiup angin. Ah. Gak gitu juga. =,=”

Apalagi yang namanya sebut aja beo. Si beo ini emang suka membeo.
Beo sana. Beo sini.

Beo: Kok meneng ae to cik. Yo ngomong ngunu lo..
Aku: heheheheh.. *ketawa garing*

Aku mau ngomongin apa coba. Aku kan gak ngerti gosip yang hot gitu. Dasarnya juga emang aku pendiem, baik hati, rajin menabung, dan rada sombong dikit.

Beo: Ucik ki meneng ae. Ngunu wi lek amor karo -nyebut-nama-orang- ngunu koyo opo. Heheheh *ketawa girang*
Aku: lha rumangsamu koyo opo.. *ngomong dalem ati* heheheh *ketawa garing*

Ya. Aku seperti disamain ama makhluk pendiem yang gak bisa ngomong.. -_-” Gue juga bisa ngomong keleuz.. *lidah kepleset*

Apalagi dulu. Waktu jamannya kakak aku mau berangkat kuliah. Kan biasanya rumah aku rame tuh ama suara dia.

Beo: -nama-kakak-aku- gek ndang kuliah. Omahe sepi nu. Ucik meneng ae..
Aku: awakmu pengen omahku rame ye? ya wis tak bonge.. *ngomong dalem hati*

Tapi aku gak bakar rumahku kok. Sumveh..
Masih waras aku. Kayanya sih gitu.. ‘-‘/

Hoaaa. Hoaaa. Hoaaa.
Dimata si beo emang aku ini pendiem. Tapi emang ya kadang gitu. Pendiem gitu.

Apalagi si beo kadang ngomongin aku juga. Tiap ada anak kecil yang rame atau orang yang bertingkah berlebihan. Kadang buat nasehatin tersangka yang bertingkah over itu, si beo ngambil contoh aku.

Beo: mbok yo meneng koyo ucik..
Tersangka: @8/8$%*][ #ยง *ngajuin pembelaan* *ujung-ujungnya mojokin aku* *nyeringai*
Aku: … *tetep manis* *maksudku tetep diem*
Beo: Huahahaha.. *ketawa girang*

Dulu juga pas SD adalah puncak ke-diem-an aku. Saat itu gak tau kenapa aku kaya ditakutin gitu. Eh. Gak tau ding.

Terus ada anak sebut aja kucing dia ngeong ngeong ama temennya.

Kucing 1: menengo nu lu. Dheloken ucik kae lek mengengan.
Kucing 2: heleh. Ucik. Wong menengan koncone titik.
Aku: guguk we.. *dalem hati*

Emang bener sih. Tapi seenggaknya temen aku gak kaya temen lu kucing.

Masak ya. Tuh kucing yang suka ngeong-ngeong tuh. Kalo salah satu kucingnya lagi pergi, kucing lainnya lagi ngeongin dia. Hahahah. Rapuh di dalam.

Apalagi tuh para kucing udah gak nyatu lagi. Haha. Eh. Aku bukannya seneng. Tapi ngerasa lucu aja.

Enggak. Bukan karena perpisahan terus beda SMP. Tuh para kucing tetep satu SMP. Tapi lama-lama ngeliatin wujud aslinya. Dan bubar deh. Malah ada yang gak akur. Ya gara-gara masalah ‘kucing jantan’ gitu. -_-

Kesian.

Dan kayanya gara-gara ngetawain para ituh kucing. Aku kena karma deh. Aku juga gitu. Bedanya sih bukan masalah pejantan. Tapi karena kepompong yang dulunya sama-sama. Jadi kupunya gak barengan. Ada yang udah cantik terus lupa deh.. Ya gitu. Karma aku ini.. ‘-‘/

Tapi sebagian dari kepompong ini masih nyatu kok. Terima kasih Tuhan.. Tuhan baik.. ๐Ÿ™‚

Balik ke pendiem..
Tapi kalo ama orang yang cocok ya gak pendiem. Kalo aku pendiem ya emang aku gak ngerti mau ngomong apa yang pantes buat diomongin ama ituh orang. Ya gitu deh. Entah bingung jelasinnya gimana.

Kadang karena sifatku yang kadang pendiem ini. Ada yang bilang aku ini angkuh. Gak mau tanya orang.

Sebenarnya enggak angkuh aku. Aku juga sering senyum ama orang. Nyapa-nyapa gitu.

Pendiem itu karena emang aku gak ngerti mau ngomong apa yang pantes dan bisa diomongin ama tuh orang. Ngerti gak sih..

Jadi jangan keburu ngejudge kalo pendiem itu angkuh yak..
Mungkin aja emang bingung mau ngomong apa dan ngawalinnya gimana..
Okeh? :/

Terus jadi pendiem juga hak(?) tiap orang. Kalo aku pendiem kan, logikanya ngomongin orangnya lumayan dikit daripada orang lain..
Jadi kalo aku pendiem. Gak masalah buat lo kan? ‘-‘/