Diary

KKN Usai, Kerinduan Mengintai

Kemarin adalah hari terakhir rangkaian KKN. Bukan. Bukan acara penutupan. Acara penutupan sudah berlalu. Melainkan ujian KKN. 

Akhirnya terlampaui juga ini KKN. Dulu mikirnya kayak berat banget gitu. Setelah dilalui emang berat juga sih kadang rasanya. Haha. 

Jadi ingat, dulu pas berangkat aku sudah ngitung H-kepulangan aja. Anjay kan. Niat banget emang. Awal-awal emang hawanya pengen pulang, tapi pas pertengahan tetep pengen pulang kok. Eh. Haha. Gak gitu. Wkwkwk. Pas akhir itu, kayak gak nyangka aja udah tinggal dikit. Eh. Nyangka juga sih. Hmm. Talah.

Continue reading “KKN Usai, Kerinduan Mengintai”

Diary

H-5

Sebenarnya aku gak ngerti. Harus kah aku bilang gini, “Gak terasa KKN tinggal 5 hari yak.” atau bilang gini, “Terasa KKN tinggal 5 hari.”

Setelah dipikir-pikir emang gak nyangka aja sudah tinggal 5 hari. Tapi, setiap hari faktanya aku menghitung hari mulu. Haha. Jadi harus bilang apa tentang 5 hari ini aku bingung.

Proker gede sudah terlewati hari ini. Seneng sih. Artinya tinggal nyantai. Ya harapannya sih gitu. Tapi kenyataan kadang entahlah. Yang nyata kadang hanya jadi kesemua belaka.

Terimakasih ekopro untuk kerjasamanya hari ini..

Continue reading “H-5”

Diary

10 Hari

Sudah 10, kurang 15. Ada yang bilang itu kurang sedikit lagi, ada yang bilang sek sui yo, selebihnya bilang semangat yak. Udah gitu aja.

Sebenarnya anaknya enak-enak. Asyik-asyik juga. Mungkin karena terlalu sering atau setiap hari bersama jadi tambah akrab. Tapi emang dasar aku agak introvert jadi kadang ada waktu yang sangat aku rindukan. Menyendiri.

Sering baca artikel apa gitu, intinya sih yang introvert suruh ke ekstrovert. Oh why? Selama bersosialisasinya masih normal emang kenapa? Ada dunia yang gak ingin aku tinggalkan. 

Continue reading “10 Hari”