Uncategorized

pH > 7

Belakangan ini aku suka termenung. Sering bertanya-tanya pada diri aku sendiri. Dan pada akhirnya aku jawab-jawab aja sendiri.. =,=”

Setelah jawab-jawab sendiri. Aku pun masih sempet-sempetnya mikir jawaban yang lain lagi. Terus pada akhirnya muncul pertanyaan baru lagi kenapa aku jawab itu.

Yang pasti pada akhirnya aku jibeg sendiri. Ya. Emang. Itu salah aku sendiri. Lagean gak ada yang nyuruh coba. Akhirnya pelampiasanku, kalo gak tv, hp, atau tidur. Ya gitu.

Tayangan di tv udah marak ama capres-capresan. Iklan dimana-mana. Dari yang ‘kita’ sampek ‘macan asia’. Jadi, kita adalah macan? Oke. Iwak peyek. Iwak peyek. Iwak peyek. Sego jagung. Sampek….. *nyanyi! (Jangan percaya kalo gue lagi nyanyi!)

Kampanye hitam pun udah mulai merebak. Saling tuduh tim sukses yang ini yang itu nyebarin kampanye hitam. Et dah.

Media juga gak netral lagi. Apalagi tv. Et dah. Sarana komunikasi dan informasi favorit aku udah gak netral lagi. Terus aku kudu percaya siapa?

Seakan-akan bahkan televisi udah seperti ikut menjadi tim sukses calon-calon tertentu. TV A ngejelek-jelekin calon yang ini, TV B ngejelek-jelekin calon yang itu. Bahkan ketika acara lagi gak ada yang menarik. Aku sengaja mindah mindah channel dari A ke B lalu balik lagi. Lucu aja.

Media sosial juga gitu. Mungkin mereka dibayar untuk melakukan gituan. Saling serang. Adu komen-komenan. Bahkan ada yang ngicau sendiri entah ada yang nanggepin atau enggak.

Yang pasti selain menjujung tinggi calon yang pengen dimenangin. Orang-orang ini juga mencari keburukan lawannya. Ya. Buat ngejatuhinnya gitu.

Ngapain ya orang perlu jatuhin orang lain dulu biar terlihat keren? Ya. Seperti. Apa hebatnya kau bisa berdiri tegak ketika lawanmu sedang jatuh tersungkur? Apa itu terlihat hebat?

Kau mendorong lawanmu yang kau pikir akan menghalangimu. Lalu saat dia jatuh tersungkur. Kau tetap bisa berdiri dengan bangga?
Bukankah akan lebih memalukan ketika kau ketahuan mendorong lawanmu sedangkan setelah kau jatuhkan pun dia masih bisa berdiri?

Dia lawanmu. Bukan musuhmu.

Memang sulit nyari yang netral. Sekarang yang netral tuh cuma orang-orang yang emang bingung milih siapa.

Eh. Kemaren aku baca-baca FF gagal aku karena gak tau harus nerusin endingnya kayak gimana.
Di situ Leeteuk lagi nyuci piring dan ngomong, “Sabun.. Sabun adalah basa. Basa itu pahit.”
Leeteuk lalu menuangkan sabun ke wadah lalu meremas-remas sponnya.
“Lihat. Busa ini putih. Ia rela kotor hanya untuk membersihkan minyak ini?” tanya Leeteuk sendirian.

Lalu datang Donghae nitip piring buat dicuciin. Udah. Gitu doang aja daripada makin gaje.

Sekarang emang sulit nyari pihak-pihak yang pH-nya 7. Boro-boro 7. Bahkan mereka tergolong asam lemah. Walau ada beberapa yang make asam kuat.

Si A bilang apa si B ganti bales bilang apa. Bawaanya saling lempar-lempar asem. Yang lihat kadang ngerasa kecut banget. Entah emang kecut atau emang mereka belom pada mandi. Hehe.

Padahal kita bisa ambil sesuatu dari FF gak jadi tadi.

Sabun itu basa. Iya. Tahukan pH basa? Yup! pH basa tuh lebih dari 7. Artinya nilainya banyak. Beda ama asam kuat. Misalnya HCL 0,1 M itu pH-nya 1. Nilainya dikit.

Emang sabun itu pH-nya nilainya banyak. Tapi inget sifat basa yang pahit. Mungkin menjadi sesuatu yang bernilai banyak akan sedikit membuat kita merasakan rasa pahit. Ada aja orang yang pengen ngerusuhi hidup kita dan gak suka ama kita. Mereka berusaha nyiptain rasa pahit buat kita. Wajarlah. Itu ujian. Itu resiko..

Busa sabun itu putih. Kita harus menjadi putih bersih. Putih disini bukanlah warna kulit. Kalo warna kulit, aku ngundurin diri aja.. =,=”
Putih bersih di sini yang dimaksud adalah hati kita.

Busa(hati) yang telah putih bersih tadi. Akan bisa ikut membersihkan hati orang lain yang merasa kotor. Setelah hati semua orang merasa bersih kurasa itu akan lebih baik.

Jadi kampanye harusnya bukan menggunakan metode saling lempar asam. Yaitu dengan mencoba mencari nilai rendah orang lain supaya orang itu terlihat tinggi. Lalu orang lain itu berusaha nyari nilai rendah orang itu yang lebih rendah dari dirinya. Sampek benar-benar rendah. Sampek pH-nya kecil banget. Sampek bener-bener asem. Sampek orang-orang yang lihat ikut merasa kecut.

Harusnya kampanye itu menggunakan metode basa. Enggak. Bukan pahitnya. Pahit itu resiko.
Maksudku dengan menggunakan nilai yang tinggi dan bersih. Ketika hati ini bersih, kita akan memilih dengan hati.

Jadi kita bisa menggunakan pH nilai yang tinggi untuk lebih tinggi. Bukan tinggi karena orang lain rendah. Dan juga kita bisa membuat hati orang-orang bersih, sehingga mereka tahu memilih dengan hati dan kenapa harus memilih kita. Bukan karena melihat orang lain buruk.

So, untuk ini pH-nya kudu lebih dari 7.. 🙂