Diary

Aku sedang tersenyum :)

Sekarang jadi jarang ngepost. Enggak sih. Bukan karena males. Tapi karena sinyal.

Sinyal sulit banget. Bahkan aku kadang ngerasa kayak hidup di pelosok aja kalo gini.

Hmm. Aku ngerasa kayak orang sibuk. Mungkin lebih tepatnya sih sok sibuk. Hahah.

Belakangan ini pulang malem mulu. Dan bisa ditebak. Sendirian.

Gak ada temen yang kelihatan jalan ama aku. Duh. Ampek kapan aku kaya gini? Huhuhu..

Tapi gak selamanya sendirian itu berarti kesepian. Lalu? Apakah aku gak kesepian?

Enggak. Aku juga kesepian.. Miris banget yak! Emang miris!
Cuma gak kesepian tuh pas di kamar aja ama temen sekamarku. Tapi abis itu tidur juga. Cuma bentaran aja. Lainnya? Kesepian gitu? Menyedihkan banget..

Kemaren aku rencananya mau nangis gitu. Aku coba deh ama temen sekamarku buat liat film sedih. Biar sedih. Tapi apa yang aku dapetin?

Liat tuh film jadi gak berasa sedih. Mungkin karena akunya yang lebih menyedihkan kali yak. Jadi gak pati sedih gitu dah..

Aku galau..
Kangen rumah..
Mana minggu kemaren kagak pulang. Gara-gara ada acara.
AAAAAARGH~
Pengen pulang.. 😥
Tapi bukan karena gak kerasan di kost. Tapi karena… Ah. Ntahlah!

Jarak dari kost ke kampus lumayan jauh. Dan aku tetap tersenyum.
Perut laper dan duit tinggal dikit. Aku lagi lagi tetap tersenyum.
Kadang sendirian. Tapi kadang ramai pun tetap kesepian. Dan aku masih tersenyum.
Dan bla bla bla lainnya pun. Aku tetap tersenyum.

Senyum? Tertawa? Gembira? Senang? Apakah dengan melakukan semua itu artinya kita bahagia? Enggak.

Pernah suatu saat pas benar benar stress. Aku nyanyi nyanyi gak jelas gitu. Kalau lagi sadar sebenarnya nyadar diri juga kalo ni suara ancur. Tapi ya gak papa lah. Di sini tujuanku menyanyi bukan untuk menyenangkan orang lain lalu dapat tepuk tangan yang meriah. Tapi menghibur hati kecil aku..
Tapi aku tetap tersenyum kok..

Senyum tuh emang kelihatan manis dan enak di pandang ama orang lain. Orang orang bakal seneng lihat kita tersenyum. Meski itu hanya tipuan belaka..

Tipuan? Bahkan gak ngerti mana tipuan mana yang asli. Tipuan ama asli sekarang sulit dibedain.

Dan untuk orang orang aku tersenyum. Tertawa. Atau seolah olah membuatku merasa kelihatan baik baik saja.

Setelah lelah tersenyum aku akan tertawa. Menertawakan hal hal yang sebenarnya gak lucu. Tapi itu untuk membuktikan. Aku sedang gembira! Aku tidak apa apa!

Bersama teman kadang aku mikir. Apa orang orang yang tertawa sama halnya seperti aku. Mereka sedang menutupi sesuatu?

Aku pernah baca. Orang orang yang sedang tertawa menertawakan hal hal yang gak lucu sebenarnya sedang menutupi kesedihan di dalam hatinya. Dan itu aku?

Kadang kalau ada orang tertawa aku bakal bilang, ‘Dia sedang menutupi kesedihan di dalam hatinya..’

Hahah. Kali aja gitu. Apa? Bukannya gak rela melihat mereka seperti itu. Tapi bisakah aku tertawa tanpa menutupi apapun??

Aku sedih. Ah. Tidak. Aku bahkan gagal menangis lihat film sedih. Lebih tepatnya. Aku menyedihkan….

Meski baru saja umurku bertambah. Tapi kenapa tetep belum bisa dewasa? Ah. Entahlah..

Tapi aku harus semangat!

Mungkin aku belum menemukan titik nyaman.

Kadang bertanya tanya. Kenapa kalau kita sudah menemukan titik nyaman. Kita harus meninggalkan titik nyaman itu?
Seperti misalnya titik nyaman di rumah..

Hm. Mungkin jawabannya..
Kita perlu mencari titik nyaman yang lain agar menemukan titik nyaman yang lebih nyaman lagi ke depannya. Atau untuk menyadari bahwa Tuhan sudah memberikan kenyamanan yang lebih buat kita.. Perubahan perpindahan titik nyaman selalu mengajarkan kita untuk lebih bersyukur.. 🙂

Semangat!
Biarkanlah aku tersenyum palsu untuk menutupi kesedihanku. Sampai aku mendapatkan senyum asliku sendiri..

Meski senyum palsu karena menutupi kesedihan tak membuatku nyaman. Tapi setidaknya aku sudah berusaha untuk membuat orang lain nyaman.. 🙂

Iya. Aku juga gak ngerti aku ngomong apa. Semacam alamat palsu. Kesana kemari.. -_-