Uncategorized

Suka-Suka Dia Maahh..

Terlalu asyik dengan dunia sendiri sebenarnya tidak baik. Seperti aku ini. Makanya jangan seperti aku.

Ada yang pernah ngomong lewat sosial media. Intinya dia bilang, lebih baik jangan curhat di sosial media. Mending curhat ke teman yang nyata. Intinya sih gitu.

Aku gak ngerti teman yang nyata tuh yang gimana. Mungkin teman yang terlihat. Yang gak usah pake infrared. Continue reading “Suka-Suka Dia Maahh..”

Iklan
Diary

Berkumpul Bukan Berarti Bersatu

Gak nyangka udah 3 tahun aku sekolah di SMA. Sekarang aku udah lulus.

Aku masih ingat betul cita-cita aku buat di SMA waktu aku masih SMP. Aku pengen ngumpulin ELF yang ada di SMA. Dan aku dkk berhasil ngumpulin.

Ini berawal dari kelas X-5. Saat itu status anjell aku masih rada nempel. Saat itu. Pagi pagi pas berangkat sekolah. Dengan napas ngos ngosan karena jalan dari bawah, aku memasuki kelas X-5 yang ada di pucuk sana.

Femi. Temen baru aku menyambut kedatangan diriku dengan tampang heboh.

“Kamu koncone Frinka ya?” tanya Femi dengan girang. Enggak. Femi nanyanya sendiri aja. Girang bukan nama. Tapi sebuah ekspresi.

Aku manggut-manggut aja. Aura girang Femi pun ikut nular ke aku. Dan aku pun ikut girang.. =,=”

Akhirnya aku dan Femi bercakap-cakap. Ternyata temen aku Frinka tuh sahabat dari kecilnya si Femi. Temen satu gereja gitu. Gak nyangka aku dipertemukan ama Femi kaya gini. So sweet bingit.

Akhirnya kita ngobrol-ngobrol gitu. Femi ternyata juga suka korea-koreaan kaya aku.

Waktu ntu pas hari Kamis. Ada pelajaran agama. Yang non gak diajar gitu. Diajarnya pas hari Jumat.

Aku pun cerita-cerita gitu ama Femi. Dia ternyata juga pengen ngumpulin. Aku juga nyeritain ELF Ghe Force.

Sebenarnya aku ngincer orang. Aku diberi tahu Naning kalau ada anak ELF. Saat itu dia taunya pas di masjid. Katanya sih 3 orang.

Aku ungkapin inceranku itu ke Femi. Aku juga ngenalin Femi ke Naning.

Inceran pertama aku namanya Selvi kelas X-2 itu udah ketanem di otakku. Ternyata temennya Naning sekelas ada yang masang wallpaper Super Junior yang No Other kalo gak salah. Waktu ntu kelas X-3 abis di lab fisika. Rada lupa.

Kami hampirin dia. Namanya Tiana Rachmadita. Kesan pertama aku sih orangnya dingin. Dia nyaranin Aku dan Femi ke anak X-4. Kami pun meluncur dan ketemu tuh anak. Namanya Mei Chandra.

Pertemuanku dengan Selvi sebenarnya ada di tukang cilok waktu mau sekolah dengan PDnya aku minta nomor HP. Dia rada bingung. Tapi pada akhirnya aku bingung juga mau sms dia apa. =,=”

Lama-lama hari berikutnya Naning cerita kalau ada anak yang kayaknya juga mau jadi ELF. Namanya Thalia.

Akhirnya Aku, Naning, Femi, Tiana, Mei, Selvi, dan Thalia adalah sekumpulan ELF. Sebenarnya aku tahu juga kalo masih ada ELF yang lain bawaan temen SMPku dulu. Dia suka SJ. Tapi dia pernah bilang, “Udah kembali ke jalan yang benar.”

Kami bertujuh pun mulai akrab. Kita mulai beli majalah gaul bareng-bareng, pesen masker, jemper, hingga yonsei.

Lambat laun satu persatu muncul ELF baru. Ada gitu pokoknya. Ada gitu.

Tapi diantara kami ada yang kurang nyaman dengan ada-gitu-pokoknya. Aku juga kadang ngerasa gitu.

Kelas XI. Aku ninggalin bangku penuh coretan. Termasuk nama FB aku. Gak tau napa. PD amat gua. =,=”

Kadang aku inget. Pencarianku dengan Femi. Kenapa gak ada yang nyari-nyari gua?

Dan taraa. Ada inbox. Yang nyatain dirinya tuh ELF. Dia tau aku dari bangku yang aku coretin itu.

Aku terlalu girang. Aku kasih tahu ke Naning. Pagi esoknya aku dan Naning dan temennya ngampirin dia. Terlalu gak sabar.

Namanya Suci Lestari kelas X-4. Sebenarnya aku sering baca nih nama. Dulu pas kelas 8 SMP ada nama-nama yang jadi calon siswa kelas 7. Jadi aku nyari nama yang mirip aku. Dan dialah orangnya. Gak nyangka.

Dulu aku penasaran ama yang namanya Regina. Dia adik kelas yang aku kenal saat masukin tuh nama di grup yang aku buat. Ternyata. Orangnya yang itu. Dan sampek sekarang aku belum pernah nyapa dia atau ngungkapin kalo aku ini juga ELF.

Hingga pada suatu saat di hari yang sama. Aku pagi di parkiran ketemu dengan Suci dan temannya Mayshila. Lalu kawanannya Suci yang juga ELF.

Aku juga ketemu ada-gitu-pokoknya. Lalu temen lamaku dari kejauhan.

Lalu saat di lapangan aku juga ketemu ama temen segerombolan ELF-ku yang bertujuh itu. Lalu ada-gitu-pokoknya yang lainnya lagi. Lalu ada-gitu-pokokmya yang entahlah. Adik kelas.

Sempat tanpa disadari kami berkumpul. Tapi membatasi diri masing-masing. Aku bahkan gak bisa merangkul Suci lalu nunjukin ketemanku bertujuh itu.

Di lapangan itu kami berhasil berkumpul. Tapi kami gak bersatu. Masing-masing membentuk grup sendiri. Bahkan ada yang menyendiri.

Saat itu. Aku sempat termenung. Mungkin kalau dulu aku bilang pengennya ‘nyatuin’ mungkin gak cuma kumpul tapi gak nyatu gini.

Tapi seenggaknya kami sempat berkumpul…
Daripada gak tau sama sekali.

Apalagi aku dulu masih ngerasa rada sempet gak-sekedar-kumpul saat bertujuh dulu. Harusnya bersyukur. Ya walau sekarang udah ada yang mulai ke-lain-hati..

Atau mungkin bukan takdirnya bersatu? Karena ada beberapa orang yang gak cukup layak disebut sebagai…… Ya itulah.

Tapi walau gak nyatu. Kalian masih tetep ELF kan? Kuharap. Meski itu gak disebut-sebut tiap hari.. Tapi senggaknya masih inget.. 🙂