Diary

KKN Usai, Kerinduan Mengintai

Kemarin adalah hari terakhir rangkaian KKN. Bukan. Bukan acara penutupan. Acara penutupan sudah berlalu. Melainkan ujian KKN. 

Akhirnya terlampaui juga ini KKN. Dulu mikirnya kayak berat banget gitu. Setelah dilalui emang berat juga sih kadang rasanya. Haha. 

Jadi ingat, dulu pas berangkat aku sudah ngitung H-kepulangan aja. Anjay kan. Niat banget emang. Awal-awal emang hawanya pengen pulang, tapi pas pertengahan tetep pengen pulang kok. Eh. Haha. Gak gitu. Wkwkwk. Pas akhir itu, kayak gak nyangka aja udah tinggal dikit. Eh. Nyangka juga sih. Hmm. Talah.

Kalau dibayang-bayangin sih. Aku merasa gak ada feelnya aja ini KKN. Palingan ya pamitan, pisahan biasa. Muka datar kayak biasanya aja. 

Tapi apaan, banjir air mata. Gak kuku. Semellow itu memang. Malah yang bikin sedih itu kayak inget kebiasaan-kebiasaan kecil pas rutinitas sama-sama gitu. Keinget ibuk, bapak, chicha sama abiyu. Chicha pas pamitan mau sekolah aja udah mau kembik-kembik akunya. Dianya sudah nangis. Duh. Duh. Dek. Padahal pas penutupan malamnya dia pangku aku. Ahh. :”

Si Chicha kagak ikut foto. Dia lagi sekolah. Sedih. Sebenarnya dulu aku pengen foto sama si Noval. Anak SDN Sukomulyo 01. Dia bilang ke aku kalau dia demen gambar. Dia pengen jadi pelukis. Ah. Aku suka. Cita-cita yang gak mainstream. Semangat adek.. Padahal pas penutupan duduk ama aku. Aku emang agak geblek gitu. Maafkan.. :”

Itu masih wajar sih. Mungkin gara-gara sering ketemu yak. Yang gak wajar tuh pas pamitan ke mbak-mbak UMM. Ngapain aku nangis juga? Padahal baru deket juga. Gak tahu. Sedih aja. Baru gak nyampek seminggu deket, tahu-tahu panitia penutupan harus gercep. Jadilah entahlah. Huhu. Mbak Wulan dan Mbak Ema, baik-baik yak. Mbak-mbak dan mas-mas UMM lainnya juga. Mangats!

Buat Fibri, makasih banget sudah setia bertahan di KKN Fakultas ini. Teman satu-satunya dari jurusan yang sama. Kimia Jaya. Gak pake Jaya sih. Jaya sudah pindah ke Polinema. Jaya si PJ penerangan petromax. Jaya si tukang nyari kayu pas ospek. Jaya si PDDT. Kok jadi ngomongin Jaya sih. 😦

Btw Jaya tuh yang di tengah. Tetep lanjut aja ngomongin Jayanya. Wkwkwk.

Kembali ke KKN kelompokku.

Awalnya Kimia banyak sih yang di kelompokku, hingga negara api menyerang. Tinggallah dua butir ini. Oke. Kita menyatu. Oke. Anggap aja begitu. Temen jurusanku banyak yang ikutan KKN Universitas sih soalnya, jadi dikit. Nyatu sih. Tapi pas kunjungan-kunjungan gitu. Gak ada yang ngunjungin aku. Sedih. Abis itu kalau jurusan lain make jaket identitas jurusan rame-rame. Makin sedih kehidupan ini. Haha. Tapi lumayan juga sih. Nyempil-nyempil di jurusan lain kagak ketahuan jurusannya apa pas ada tamu desa lain datang. Iya sih. Kagak dianggep. Jadi pengen makan kacang.

Grup KKN tetap rame. Walau aku sebenarnya adalah sider setia di beberapa grup. Haha. Iya di grup besar KKN UB & UMM, aku adalah siders sejati. Silent reader, sebenarnya kagak ada bangga-bangganya sama jabatan ini. Wkwkwk.

Ya mau gimana. Aku kagak berkepentingan di situ. Bahkan yang tahu kehadiranku cuma beberapa. Wkwkwk. Udahlah. Aku masih butiran debu, lagi membentuk nebula, terus jadi bintang. Sek. Bener kan teorinya gini? Haha. Maafkan lagi malas baca yang ginian. Aku lupa.

Grup KKN yang cuma UB juga masih rame. Ya gitu, gitu. Aku penasaran sampai kapan rame. Soalnya grup angkatan agama yaitu UK’14 masih rame-ramenya dulu pas jaman jadi mahasiswa muda. Masih ada jadwal kuliah agama. Sekarang krik krik krik krik. Semoga tetap terjalin yak persaudaraan ini.

Ini foto sehabis ujian KKN. Gak usah sedih gitu. Aku sudah biasa foto di belakang terus gak kelihatan gitu kok. Haha. Hayo aku yang mana hayo? Yak. Tepat sekali. Kamu benar. Lebih tepatnya, aku gak bisa nyalahin kamu. Kamu segalanya dan terlihat selalu benar dimataku. Anjay~

Jam segini biasanya antri ke kamar mandi. Terus aku suruh nungguin di luar. Jangan ke atas dulu katanya. Nanti barengan. Duh rek. Kangen hal-hal sepele gak terlalu guna gini… :” Apalagi antri makan kaya kereta api. Adu duh.. :”

Hmmm. Sudahlah..

Makasih yak rek buat KKN nya. Kata Ariel yang bukan putri duyung  mah Kalian Luar Biasa.

Lope yu rek. Semoga tetap terjalin persaudaraan ini.

Btw, uang di bendahara sisa nih. Aku terserah mau buat jalan-jalan atau makan. Yang penting kebagian. Wkwkwk.

Makasih. Muah. Muah. Muah.

Jangan lupain aku yok. Aku udah sering dilupain. Kuharap kalian gak usah tanya gimana rasanya. Wkwkwk.

KKN bukan untuk diulang, tapi untuk dikenang. Asekk. 

KKN rek.. Kalau Kangen Ngomong. Haha.

Saranghae rek..

Unch unch unch. 😘😘😘

Iklan
Dengan kaitkata

13 thoughts on “KKN Usai, Kerinduan Mengintai”

  1. Jadi ini KKN-nya bareng universitas lain juga ya Mbak? Rada bingung sayanya kenapa bisa ada UMM dan semacamnya begitu, hehe. Tapi iyalah, memang pasti sedih… kan sudah mulai terbiasa hidup sama-sama dan berkegiatan bareng-bareng juga. Perpisahan pasti jadi berat, bahkan kendati di awal dulu menghitung hari kepulangan (kayaknya saya ada baca deh satu postingannya). Tapi kalau tak salah ini di Batu, kan? Tak terlalu jauh… kalau ada apa-apa pasti bisa berkunjung. Lumayan, menambah saudara di kota sebelah, hehe.

    1. Iya mas. Di satu desa ada dua universitas yang KKN, UB sama UMM. Di desa lain juga ada yang kaya gitu. Desa satunya malah dua univ ini ada yang kurang akur, untungnya di desa saya akur-akur aja. Hehe.
      Iya. Dulu pas berangkat udah posting H-24 pulang. Haha.
      Tetangganya Batu KKNnya, melewati Batu dulu tapi sudah masuk di Malang Kabupaten.
      Haha. Iya. Kemarin anak-anak ada yang ke desa lagi. Anaknya ibuk akikahan. Jadi beberapa anak yang gak pulang kampung ke situ. Hehe.

      1. Bisa ya nggak akur begitu Mbak, haha. Dibahas dong di postingan selanjutnya hihi. Ghibah sesekali nggak apalah #sesat.
        Tuh kan… dapat keluarga baru… hehe.

      2. Haha. Parah nih. Ngajak ghibah. Pokoknya ada yang gak sengaja nyinggung gitu gosipnya di desa itu. Terus ada yang baper. Sakit hati gitu akhirnya. Wkwkwk.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s