Diary

Tersenyum Sendirian

Hari ini aku banyak tersenyum sendirian. Senyum. Ya senyum. Bukan karena suasana hati sedang berbunga bunga. Tapi sedang menutupi kesedihan di dalamnya.

Dimulai dari tadi pagi. Langkah ke kampus itu berat banget. Serasa memikul jutaan beban. Ada yang udah pulang kampung. Ada yang tetep di sini.

Aku kebagian yang tetep di sini tapi sorenya pulang.

Aku ngungkapinnya di sini karena kayanya gak ada yang mau nampung aku. Cuma tempat sampah kayanya yang mau maunya nampung aku. Itupun kayanya kepaksa juga.

Aku berangkat pagi mau ke perpus. Niatnya mau jadi anak rajin. Tapi gagal. Huhuhuh.

Temen aku lebih rajin. Mereka berangkat lebih pagi. Aku masuk perpus ternyata mereka udah duluan. Aku ninggalin perpus mereka masih di sana.

Perpusnya sih rame. Tapi aku kesepian bro.. 😦

Kok aku mengenaskan gini sih? Kadang aku sedih sendiri melihat diriku yang menyedihkan ini.

Sakitnya tuh pas lagi berusaha ramah. Semisal kaya bilang duluan yak gitu. Terus aksi yang aku lakukan gak ngasilin reaksi yang sesuai harapan. Tapi aku tetap tersenyum kok.. πŸ™‚

Abis dari perpus terus ngembaliin jas lab ke temenku. Untung masih ada yang mau minjemin aku. Semoga aja dia gak nyesel. Heheh.

Terus gitu ambil presensi ke MIPA. Udah gitu capcus ke FH buat agama. Aku nunggu sendirian. Jangan tanya aku nunggu siapa. Jangan pokoknya. Sakitnya tuh di sini. 😦

Ada gitu sebenernya temen duduk. Tapi aku tetep kesepian. Duh. Belakangan ini aku mellow melulu yak..

Kadang aku sok sibuk gitu maen HP. Padahal apaan cobak..

Mana tiba-tiba pas pelajaran agama jadi badmood gitu. Bawaannya salah mulu.

Ada gitu yang nyebut kata ‘kita’ padahal ada beberapa orang yang gak ada di dalamnya. Jadi aku bukan bagian dari kita itu dong. Duh. Miris banget..

Gak ada gitu yang mau ngakuin aku? Selain sampah tentunya.. 😐

Oke. Itu masih belum seberapa..

Yang bikin aku bener-bener lelah itu. Pas abis agama.

Kan bakal ada acara gitu. Acara jurusan ama agama itu benturan.

Ada kakak gitu yang nyuruh ikut yang jurusan. Oke. Aku setuju.
Tapi ada juga tadi yang nyuruh ikut yang agama juga. Oke. Sebenernya dari hati yang paling dalam, kalau boleh diungkapin. Aku gak setuju.

Tapi ya kan gak boleh diungkapin. Dan posisiku yang selalu salah. Dan oke. Ini salahku. Acara benturan juga salahku. Selalu aku yang salah..

Yang bikin aku lelah lagi tuh.. Tuh kakak terus aja kayak maksa gitu. Modelnya paragraf itu bukan argumentatif tapi persuasif..

Aku lelah.
Disaat aku udah fix buat ikut yang jurusan. Lelah banget.. Badmood melanda.

Aku lelah.
Yang bikin aku lelah tuh. Semudah itukah aku dipermainkan? Ikut ini aja. Ikut itu aja..

Terus kakaknya ngajak kumpul. Aku tuh mau balikin presensi dulu ke MIPA terus nyusul mereka. Tuh kakak malah ngampirin aku, ngajak aku gabung. Aku tuh cuma mau balikin. Ntar aku nyusul. Gitu. Tapi dia ngeberi sinyal, akunya tampak gak mau gabung gitu.

Oke. Ya udah. Aku ngikut aja. Padahal tinggal beberapa langkah lagi..
Sakit tahu gak ketika langkahmu itu kepotong. Bawaanya jadi inget SS5 mulu.. πŸ˜₯

Rencananya mau makan bareng gitu. Aku gak makan tapi. Apa? Aku tampak egois. Iya. Kan selalu aku yang salah..

Ni mulut udah gak sanggup bilang, aku lagi puasa. Semakin banyak aku ngomong bakal semakin lelah. Kalau udah lelah suka emosi terus nangis gitu. Lelah batin broh.. Gak lucu aja nangis gitu..

Terus aku kan mau kumpul gitu. Ya udah aku duluan. Terserah mereka mau ngomong apa. Kan udah sering juga digituin. Tapi tetep aja, gue harus tersenyum walau sendirian..

AAAAAAAARGH~

Intinya. Aku harus tersenyum. Walau sendirian. Tapi seenggaknya bisa nutupin sesuatu yang sedikit terluka.. πŸ™‚

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s