Diary

NISN Nyasar(?) *Part 2 end

Dan Vycca tanggal lahirnya juga salah. Akhirnya aku nyariin punya Novinda Ilma. Buset! Harusnya aku nyari punya Ilma dulu. Terus aku. Baru Vycca. Kagak bolak-balik gini.
Tanggal lahirnya emang juga beda gitu. Aku kabarin deh temen-temen.

Terus pas hari ke SMA itu aku dkk menuju pak Zulkan. Udah nyiapin NISN yang aku temuin juga. Udah nyiapin bukti poto di web. Udah nyiapin mental buat berdebat.

Pak Zulkan: Ada apa ini?
Rico: kami menyergap Anda! Angkat tangan!

Eh. Enggak gitu. Kami ya bilang ngurus NISN gitu.

Pak Zulkan: Udah valid?
Rico: Sudah Pak. Tapi tanggal lahirnya beda.
Pak Zulkan: ya udah gak papa. Timbang gak enek. Tulis di kertas..

Duh. Yang bener? Aku terlalu bingung. Harusnya aku rekam tuh pembicaraan. Buat bukti kalo beneran gak papa.

Dan Ilma. Malah gak bawa ijazah. Padahal emang niat aku tuh. Hari ini emang kudu harus pasti dapat NISN. #maksa!
Peri pun nemenin Ilma pulang dah.

Aku pun coba mastiin lagi.
Aku: Beneran gak papa Pak?
Pak Zulkan: Sebenernya sih ya apa-apa. Tapi ya mau gimana lagi. Nanti kalo buat lagi jadi dobel. Apalagi sekarang ngurus sendiri-sendiri.
Aku: ‘-‘)
Pak Zulkan: Yang penting udah dari SMAN 1 KESAMBEN yang itu.

Terus tuh aku mastiin NPSN milik sekolah. Ternyata bener. Sama kayak yang di web’nya itu. Ya udah. Aku mantap make itu.

Ngurus NISN pun selesai. Masih nunggu Ilma. Si Rico pulang duluan. Gak setia banget. Ijazah masih diambil beberapa hari kemudian. Kita mau maen ke rumah Vycca dan Fiping.

Binangun tuh tetanggaan ma Kesamben.
Dan percaya atau enggak. Pulangnya aku nyasar!! Aaaaaargh. Gilak! Tuh Binangun tuh gak jauh buset. Aku nyasar.

Jadi gini. Setelah balikin Vycca ke kandangnya. Aku, Peri ama Ilma pulang. Pulang lewat jalan yang tadi. Pura-pura masih inget jalannya.

Aku ngobrol ama Peri di jalan. Ilma di belakangku. Sambil menikmati jalan yang punya sensasi. Goyang sana, goyang sini, bergetar-getar, jedug-jedug, entah sensasi apa aja yang ada di situ. Tahu-tahu ada jalan mulus banget. Aspal korea. Pemandangannya bagus. Keren.

Lalu tiba di perempatan jalan yang ada tugunya. Aku bingung. Perasaan tadi gak ada. Aneh. Terus aku berhenti. Bingung. Kita semua bingung. Hingga muncul suatu kesimpulan. KITA NYASAR! Buset dah!

Setelah rapat bentar. Kami mutusin buat balik lagi. Bahkan sempet berpikir. Udah. Gak usah lewat nrabas-nrabasan. Lewat yang jauh aja penting ngerti.

Aku pun balik lagi. Sambil bingung dan menertawain kebodohan kami. Buset. Aku tuh nyasar ampek di Malang. Tiap ada motor lewat tuh platnya N. Aku ada di Kalipare. Bahkan ada angkot juga yang ada plat N’nya. Huh. Niat pulang. Malah sampai ke Malang.

Duh. Malu banget pokoknya. Malu ama diri sendiri. Ngetawain diri sendiri. Bahkan di jalan jadi nyeritain cerita horor gitu. “Jangan-jangan akdewe emang dibuat bingung?” Hal ini diperkuat juga karena Ilma juga gak ngabarin kalo salah jalur. Berarti Ilma juga gak sadar? Tidaaak.

Buset. Bilang aja emang kagak tau jalan. -_-
Duh plis deh. Ini cuma Binangun!

Akhirnya Ilma dan Peri inget obrolan sesuatu. Ternyata ngobrol di jalan tuh ada gunanya juga. Tadi pas berangkat Peri ma Ilma lagi ngomongin sesuatu gitu. Mereka teringat belokannya.

Akhirnya kami lewat situ. Jalannya emang gak mulus. Iya. Gak mulus. GAK MULUS BANGET!

Sensasi yang dirasakan juga makin nambah. Iya. Kelamaan naik motor. Pantat aku rasanya kaku. Apalagi jalannya gak nyantai banget. Tapi ya ini emang jalan yang benar. Kalo mau jalan yang mulus. Resikonya ya nyasar tadi.

Hm. Itulah kenyasaran aku, Peri, dan Ilma. Udah. Disitu aja. Jangan nyasar lagi.

Hm. NISN udah nyasar entah kemana. Akunya ikut nyasar pula.

Yang bisa diambil dari kenyasaranku.
Jalan yang kita lalui itu kaya jalan menuju tujuan kita. Emang gak selamanya mulus. Bahkan gak mulus banget malah. Ya kaya jalan di Binangun itu. Kadang jalan yang gak mulus membuat kita capek. Kita pun berpikiran buat lewat ke jalan yang mulus aja.

Tapi lihat! Jalan yang mulus emang ya mulus. Tapi ingat tujuan kita. Emang tuh jalan udah tepat buat tujuan kita? Malahan ntar kita malah kesasar. Ya kaya aku nyasar ke Kalipare.

Tapi kalo udah terlanjur nyasar? Ya itu tinggal pilihan kita aja. Mau muter balik. Atau mau nerusin. Ya sebenarnya ke Kesamben lewat Kalipare tuh juga bisa. Cuma gak tahu arahnya aja aku pas muter balik tuh.

Tapi nyasar juga ada gunanya. Misal kita jadi lebih tahu bahwa itu jalan yang kurang tepat. Tapi enggak salah. Ya. Bumi kan bulat bro. Heheh. Dan kita jadi lebih tahu mana jalan yang tepat.

Mau hindarin nyasar boleh aja. Kadang enggak nyasar berarti gak kemana-mana. Kalo nyasar berarti seenggaknya udah pernah mencoba keluar lingkaran. Buat pengalaman.

Jadi kalo kalian kadang ngerasa capek ama jalan yang kurang mulus. Ya jalani aja. Itu emang jalan yang harus ditempuh untuk tujuan kalian. Kalau emang nyasar. Ya gak papa. Pengalaman!
SEMANGAT! 😀

Buat operator sekolah.
Karena NISN kami udah pernah nyasar. Jangan sampai adik kelas juga nyasar. Kan udah pengalaman.. 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s