Diary

Ketinggalan Seri Austin

Minggu kemaren aku gak lihat motoGP. Bukan perkara karena aku udah gak doyan ama tuh balapan. Gak gitu. Tapi ini karena besoknya aku UN.

Emang kalo UN kita gak boleh lihat begonoan? Enggak. Gak gitu. Masalahnya seri motoGP kemaren ada di Amerika. Yak Austin. Ya taulah perbedaan waktu Amerika ama Indonesia. Jadi motoGP tuh mulainya dini hari. Et dah.

Sebenarnya bisa disiasati dengan aku tidur agak sorean terus bangun pas ntar balapannya dimulai. Nah! Masalahnya juga besoknya tuh UN. Aku kepikiran mulu. Tidur gak jenak. Apalagi paginya Bahasa Indonesia. Iya. Yang soalnya tebel itu. Iya. Yang soalnya kaya koran itu. Iya. Tinggal nyeduh kopi sambil makan biskuit dah.

Akhirnya daripada ngambil resiko tinggi ntar pas ngerjain soal ngantuk. Aku mutusin buat gak lihat tuh motoGP.

Untungnya sih ada temenku yang juga Marquezer. Namanya Eva. “Mau isuk dhelok?” tanya aku ama Eva. Trus katanya dia lihat bentar dan katanya Marquez menang. Yaay! Marquez menang. 9u4 s3n3n9 b1n91tzz!! *nyari kalkulator*

Kemudian ada temen aku namanya Rico tanya, “Opo si? Motogp ye?” Aku pun anggukin kepala. Kemudian Romi bilang, “Motogp saiki ra seru. Sing menang kui-kui ae. Marquez ae.” Kurang ajar tuh bocah. Itu artinya dia bosan ama Marquez. Gak demen. Aku sebagai pens dari Marquez agak tersungging.

Sebenarnya lumayan juga yang kurang suka ama Marquez, tapi ya banyak juga yang suka ama tuh bocah. Kebanyakan dari mereka yang kurang suka ngeliat kemenangan Marc Marquez tuh dari motornya yang emang udah mumpuni. Ya sih. Emang Repsol Honda tuh TOP BGT. Ibaratnya tuh walau kemampuan tuh orang cuma ngelekat ke motor kaya baut. Tuh orang masih ada kesempatan buat menang. Tapi buktinya gak semua orang bisa kaya Marquez juga kan.

Marquez digadang-gadang jadi orang beruntung yang bisa masuk di tim sehebat Honda. Iya sih. Emang beruntung.

Masalahnya. Kenapa banyak orang-orang yang merasa kurang beruntung selalu menyalahkan keberuntungan orang lain? Kupikir Tuhan memberikan keberuntungan tuh secara adil. Jika kamu belum beruntung berarti kamu emang belum pantes. Jika kamu ingin beruntung, buatlah dirimu pantes menerima keberuntungan itu.

Misalnya aja orang beruntung itu Marc. Dia emang pantes dapat tim sehebat itu. Lihat aja kemauan dan kemampuan dia. Siapa sih orang yang gak kagum ama kehebatan dia? Kalo emang ada yang gak kagum mungkin karena tuh orang sirik atau juga emang gak kenal. Itulah yang menyebabkan orang sehebat dia direkrut ama Repsol Honda.
Kalo emang misalnya si A pingin seberuntung Marquez. Mungkin si A harus jadi sehebat atau lebih hebat dari Marquez. Sehingga si A emang bisa dikatakan layak buat mendapat keberuntungan. Dan keberuntungan ini bisa membuat tim repsol melirik si A.
Atau mungkin dengan si B yang malah merasa tertantang. Jika emang Marquez nemuin keberuntungannya di sana. Mungkin si B nemuin keberuntungannya di tempat lain.

Nah. Begitulah. Gua juga gak ngerti napa aku malah ngomongin keberuntungan.

Hal lain yang aku ketinggalan selain kemenangan Marc Marquez adalah jump startnya Lorenzo. Gak nyangka aja. Pas seri perdana di Qatar pas Lorenzo crash. Aku juga gak nyangka. Nah ini. Aku juga gak nyangka. Secara rider sekelas Jorge Lorenzo gitu.

Katanya sih jump startnya gara-gara nyamuk yang ada di helmnya. Ya. Ini ngebuat Jorge gak konsen hingga membuat kesalahan kaya gini.
Ngomong-ngomong soal nyamuk, di rumah aku banyak nyamuk nih. Ada yang mau? Aku rela berbagi.. =,=”

Hm. Masih berkaitan ama motoGP. Ngomong-ngomong aku pas pulang sekolah pas UN ketemu ama orang pake jaket item ada logonya MM93 gitu di jalan. Jadi ceritanya papasan pas sama-sama naik motor. Jadi pengen.. ‘-‘)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s