Diary

woles?

Menurut orang-orang sih aku wolesan. Orangnya santai gitu. Ya begitulah. Aku emang gitu. Emang maunya nyantai aja. Aku gak mau kebebani. Aku berpikir kalau aku terbebani, berarti aku udah kalah. Ya. Kalau kebebani aku berarti gak nikmatin hal itu.

H-5 menuju UN dihiasi dengan acara coblos mencoblos legislatif. Aku yang emang udah tua ini juga ikut nyoblos. Ya. Itu hak kita. Suara kita menentukan kekayaan mereka. Et dah.

Nyoblosnya sih cepet. Ngelipatnya aku yang rada lama. Keliatan banget kalo aku jarang rapi-rapi.

Aku nyoblos… Ah. Rahasia dong!!!

Dengan acara pencoblosan ini tentu sudah bisa dipastikan sekolah libur. Sehingga harusnya aku belajar di rumah. Harusnya gitu. Tapi aku belum dapatin niat. Belum dapatin rasa yang cocok. Aku gak bisa kaya temenku yang pamitnya belajar di rumah biar gak rame dan bisa konsentrasi. Gak bisa.

Aku konsentrasi kalau aku bisa fokus. Dan fokus ini didapatin dari niat atau kepengen. Aku bisa aja belajar di tengah kegaduhan tanpa tutup telinga kalau aja emang aku niat.

Niat emang bisa ditumbuhin. Yang sulit tuh pertahaninnya. Misal aja awalnya kita buka buku, kita jawab satu nomor. Oh. Jangka sorong. Kita senyum lebar. Lalu lanjut ke nomor berikutnya. Senyum kita memudar. Ke berikutnya lagi. Kita diem. Ke berikutnya lagi. Muka kita datar. Ke berikutnya lagi. Kita mulai gak nyantai. Ke berikutnya lagi. Kita udah lupa naruh tuh buku dimana.

Tipe belajar kaya aku ini emang enggak banget deh. Mungkin orang-orang ngira gue cuma guyon pas ngomong kalo belajar aku pas niat doang. Paling lama belajar mungkin cuma 2 jaman. Eh. Maksud gue 2 jam-an bukan jaman.

Dan disaat waktu yang mepet ini. H-5! Di siang ini aku belum dapatin niat aku. Et dah. Alhasil ini aku lagi berusaha untuk bahagia. Setelah ngerasa nyaman, pasti aku bakal nyaman ngerjain apapun.

Sebenarnya aku masih kesulitan di pelajaran matematika dan fisika. Padahal udah mepet. Dan aku tetep woles. Sebenarnya kadang mikirin juga. Sebenarnya aku orangnya pemikir. Orang berkata apa gitu sebenarnya tetap aku pikirin. Cuma kadang aku pura-pura senyum aja.

Aku gak mau maksain diri. Aku mikir aja, kalau ntar aku paksain entar aku stress. Habis stress trus gila. Takutnya ntar malah sebelum UN aku malah bawani kantong kresek di jalan. Hehe.

Disaat mepet-mepetnya gini aku juga masih sempet nulis di blog ini. Browsing dan baca-baca blog orang. Gak tau deh kenapa. Et dah.

Hm. Walau tetep woles. Yang pasti gue harus dapatin niat gue secepatnya. Lalu belajar! Ciaaatt~

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s