Uncategorized

Ngimbangin Orang Sombong

Waktu masih kecil, ketika orang-orang ngomong bahwa sombong adalah perbuatan yang gak baik, aku malah bangga ama orang yang sombong. Menurut aku saat itu, orang sombong tuh orang yang bisa jadi motivasi buat kita. Orang sombong dimata aku punya hal-hal yang ada dan bisa buat disombongin dan orang yang gak sombong emang gak punya apa-apa yang disombongin. Dan mereka perlu berusaha nyari hal-hal yang bisa buat disombongin. Buat ngimbangin orang-orang yang sombong gitu.

Misalnya saat temen aku nilai bahasa jawanya bagus. Anak SD emang biasa pamer kalo nilanya bagus. Ketika dia pamer, gue malah bangga. Aku bandingin nilai bahasa jawa aku yang nista itu dengan dia. Dan saat itu, aku pengen ngimbangin sombongnya dia! Hahaha.

Bukannya aku bukan orang jawa, tapi karena aku geblek aja. Ketika ditanya “Anak wedhus arane …” aku jawab aja ‘wedhus cilik’. Atau saat ditanya “Kembang kates arane …” aku jawab aja ‘Kembang kates’. Gue berasa cuma ngulang pertanyaan aja.

Tapi itu pikiran polos gue dulu. Waktu aku masih kecil. Bahkan ini masih berlaku saat masuk awal smp.

Awal smp masih jamannya gua alay. Sms berasa kaya nulis rumus. Saat ntu jaman-jamannya gua kurang kerjaan. Bawaannya smsan mulu. Kalo gitu kenalan lewat sms.

Saat ntu ada orang sms aku. Aku balesin. Aku tanya cewek apa cowok. Ternyata cowok. Aku cuekin dah. Gak tau kenapa gua cuekin. Emang kalo cewek gak aku cuekin? Jangan-jangan itu tanda-tanda kalo gua…. Enggak. Enggak. Enggak. Selama aku masih suka ama Marquez dibanding gadis pembawa payung. Berarti aku masih normal.

Tiap hari tuh orang sms. Met pagi. Met siang. Met malem. Blah blah blah blah. Hingga suatu saat dia udah bosan dan emosi. Dia sms gini, “Sombong amat sih!”. Lalu aku bales, “Sombong emang udah jadi bagian cita-cita aku.” Dia gak sms lagi. Aku mikir. Gua udah gila akut.

Kebanggaan aku ama orang sombong seiring dengan menipisnya kadar gila aku. Ya walau sekarang jadi banyakan lagi. Aku juga jadi sadar sombong emang perbuatan gak baik dan ‘nganyelne ati’.

Sekarang jadi berasa kalo liat orang sombong tuh bawaannya pengen celupin dia ke aspal. Terus digiles-giles gitu. Cocok deh.

Tapi setelah aku pikir-pikir, gak sepenuhnya orang sombong tuh salah. Misalnya aja si A sombong ke aku tentang masalah apa gitu. Tentu yang disombongin adalah hal-hal yang tentu aja gak gua bisa. Akhir cerita aku bilang ‘WAH! Hebat!’ sambil manggut-manggut dan berdecak-decak kagum.

Di sini tuh si A mungkin gak bakalan sombong kalo aku juga bisa kaya dia. Saat dia mau menyombongkan diri, gua bakal bilang, “Gua juga gitu kali. Ah biasa aja deh!” sambil ngibas-ngibasin tangan ama mandang ke atas. Kayaknya di sini yang sombong jadi aku. =,=”

Jadi ketika ada orang yang bilang orang lain sombong tuh ada 2 macem kemungkinan:
1. Tuh orang sombong emang belagu banget.
2. Tuh orang yang sombong mungkin iri.

He.em. Aku pernah nemuin orang sombong dan orang iri. Yang sombong udah biasa. Emang dianya aja yang belagu. Tapi yang iri biasanya membuat orang lain terlihat jadi lebih sombong.

Jadi, menurut aku. Kita gak usah deh ngurusin tuh orang sombong atau enggak. Gak usah mengklasifikasi takson orang, apalagi nyari nama ilmiahnya. =,=” Sulit banget. Aku aja sampe sekarang cuma apal nama ilmiahnya jagung doang. =,=”

Ketika kita mau bilang tuh orang sombong. Lebih baik kita lihat dulu, tuh orang emang belagu atau kitanya yang iri karena gak bisa kaya dia. Kalo emang kita yang iri, kita nyadar dulu aja deh. Sabar aja. Suatu saat kita bisa kaya dia. Kalo emang dia yang belagu. Bilang aja gini ke cermin, “TUNGGU GUA BUAT NGIMBANGIN SOMBONG LO!”

Ya begitu. Orang-orang sombong tuh bakal berhenti kalau udah gak ada yang bisa buat disombongin. Gua gak ngajarin kalian sombong. Sumveh deh. Tapi setidaknya kita udah nyiapin senjata buat ngadepin orang sombong. Sehingga pas dia sombong, dia bakal liat kita dan bilang gini, “Kamu juga gitu ya. Bagusan kamu malah. Ajarin aku buat jadi gitu ya..” Ya gitu. Muncullah sifat rendah diri dia..

Jadi, untuk Indonesia lebih baik dan lebih maju. Coblos nomor 93! MARC MARQUEZ ALENTA! Bersama membangun negeri satu hati dengan Honda!
Enggak!
Enggak gitu!
=,=”

Jadi, untuk menumpas kesombongan yang meraja lela, mari kita ngimbangin orang sombong! Tapi tetap dengan tak menjadi orang sombong!
Hiyaaat!

Iklan

2 thoughts on “Ngimbangin Orang Sombong”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s