Diary

USEK mateMATI-KAKU

Aku datang pagi. Niatnya sih mau belajar di sekolahan. Tapi malah entahlah.

Yang lain pada ribet sendiri-sendiri. Nah aku duduk manis sendiri di sini. Emang gua bisa? Gak juga sih. =,=”

Entahlah. Gue bingung.

Cuma ada 4 butir yang udah di ruanganku. Ruang 4.
Ada yang facebookan. Ada yang belajar. Ada yang nyatet jawaban. Ntahlah. Padahal soalnya aja belum ada. Dan ada aku yang mandangin buku tanpa dibaca.

Matematika.
Bisa jadi mateMATIka atau MATEmatika.

Buku detik-detik aku gak berubah. Kemarin coba ngerjain. Yang ada banyak nomor aku lingkarin. Wallakh.

Anak-anak udah pada datang. Aku lihat mereka bawa soal lama. Aku coba ikut baca. Hapalin jawaban kali aja soalnya sama.

Ngarep soal sama, kadang gak ngarep soalnya sama. Napa? Kalo sama yang pasti ada yang ahli banget dan ada yang enggak, dan aku kebagian yang enggak. Kalo gak sama, gak ada yang ahli, gak ada yang dicontekin.

Dan soal matematika beda!
Judu buset!

Gak tau. Aku cuma ngitung beberapa biji soal aja. Itupun entah bener entah enggak. Yang lain soalnya aku baca terus dijawab. Matematika? Dibaca? Gak ngitung? Bingung? Haha! Iyadong. Gua gituloh.

Ditambah lagi pengawasnya. Gak killer sih. Tapi auranya gak enak aja buat nyontek.

Hal yang paling parah adalah temen lingkaran setan aku juga sama-sama gak bisanya. Buset dah. Matematika ini emang benar-benar bikin galon.

Apalagi uraiannya. Et dah.
Gimana ngawutnya. Apa yang dimaksud aja gak bisa. Kalau uraian gini aku gak bisa baca.

Alhasil temen-temen lingkaran setan aku dan aku cuma jawab 1 soal. Diperparah lagi tuh jawaban gak yakin deh gue bener apa kagak. Et dah.

Waktu pengawas ngumpulin jawaban itu, aku cuma mandang dengan perasaan hina. Yang lain banyak yang nanya nomor 5 gimana? Gimana? Sedang gue tuh nomor satu aja kagak yakin bener.

Apalagi guru matematikaku ini adalah paman aku sendiri. Rasanya hina banget. Paman aku lihat keponakannya yang oon ini. Bayangin aja. USEK dibuat kaya gini. Cuma jawab 1. Buset dah.

Apalagi di tuh soal ada nyantumin nama aku. Mungkin paman aku sedang mengingat nistanya aku saat buat ni soal. Oh my my!

Setelah matematika yang hina banget ini, lalu dilanjut pkn. Aku bener-bener gak bisa berkutik. Oh my my!

Setelah keluar ruangan dengan perasaan hina. Aku lihat anak sebelah lagi curhat ama temennya.

“Matematika essai gur tak jawab 3 bayangno! Hina janan!”

Gue nguping dengan hina. Gak. Gak. Gua nguping sendiri. Gak sama hina. Gak ada temen aku yang namanya hina.

Aku ngebayangin. Dia yang ngejawab 3 aja bilang hina!

Nah GUA?
Bukan hina lagi. Tapi mati kali ya..

Bener-bener dah. MateMATIkaku USEK udah mati kaku.

Buat paman aku, yang matematikannya jago dan jago matematika.
Boleh kok sementara ini gak ngakuin aku sebagai keponakannya. Ini demi nama baik paman. Aku memaklumi keadaan ini. Hiks.

Tertanda,
penuh hina,
Itik babo.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s