Diary

Sesuk PR’e Opo??

Sesuk PR’e opo?

Jujur. Aku pernah nangis gara-gara tuh pertanyaan.

Temen aku. Tanpa basa-basi. Tanpa awalan ‘Hai’. Tanpa apa-apa. Langsung tanya gitu.

Terus aku lagi baik hati. Terus aku jawab. Terus aku beri tahu PRnya. Terus dia gak bales lagi. Terus aku ngerasa hampa. Terus aku ngerasa kosong. Terus aku mulai emosi.

Aku pernah ngalamin keadaan yang buat aku down banget. Gara-gara aku gagal ngejalanin sesuatu yang aku pengen padahal tinggal dikit banget sumpah. Aku merasa hancur.

Kayanya semua udah tahu kegalauan aku.

Waktu ntu emang lagi marak-maraknya ulangan. Marak-maraknya tugas. Marak-maraknya PR.

Aku dengan penuh tipuan senyum seakan baik-baik aja. Ya begitulah.

Dan dia. Nanya “Sesuk PR’e opo?”. Yang pertama aku jawab. Besoknya lagi. Terus aku jawab. Besoknya lagi. Iya. Aku jawab lagi. Terus besoknya dan besoknya.

Hampir tiap hari nanya gitu doang. Tanpa nanya. Apa posisi aku pantes buat di tanya kayak gitu? Aku galau! Galau! Artinya emosi lagi gak stabil. Dan dia nanya kaya gitu..

Sebenarnya ampek saat ini dia kadang masih nanya kaya gitu. ‘Dia’ yang ku maksud orangnya ya itu. Walau ‘dia’ di sini kadang-kadang ganti orang lain.

Aku gak ngomong kalau nanya PR tuh salah. Gak ngomong gitu. Itu boleh aja. Tapi nanya yang lain gitu kek. Basa-basi gitu. 😦 Ya walau basi banget..

Hidup emang buat PR aja? Gak kan. Masalah gak cuma masalah PR. Kadang aku pengen curhat ke temen. Tapi temen aku hanyalah penanya PR dan tugas-tugas lainnya. Alhasil gak jadi curhat. Kadang mereka sibuk. Sibuk ngerjain PR. Aku frustasi.

Akhirnya besok paginya aku curhat ke temen sebangku. Karena aku lupa apa yang mau aku curhatin kalo pas ketemuan dan berhubung rame banyak orang. Jadi gak all out.

“Sesuk PR’e opo?” masih berlanjut ampek sekarang. Kadang aku bales. Kadang enggak. Tergantung mood aja.

Kalau dia emang gak masuk sekolah pasti langsung aku bales. Kalau sama-sama masuk sekolah ya tergantung mood aja. Toh tuh penugas PR kan juga ngomong ke semua.

Pas lagi musim galau dahulu…..

Kadang pas aku bales terus untungnya dia juga bales. Dia bales males ngerjain. Aku juga. Emang dasarnya aku males. Terus ngajakin gak usah dikerjain. Eh tau tau besoknya dia udah selesei.. -_-

Kalo gak gitu. Pas bales singkat banget. Emang sih pesan singkat. Tapi jangan singkat-singkat amat napa.

Pernah di bangku aku yang dulu aku tulisin, ‘Ini teman sekelasku, bukan keluargaku’. Ya itu saking emosinya. Mereka hanyalah siswa dalam kelas yang peduli kamu ngerjain PR apa belum. Ada ulangan atau enggak. Bukan kamu baik-baik aja kan.

Iya bukan keluargaku. Emang bisa? Enggakan? Di sini kita sekolah buat cari nilai buat masa depan. Bukan buat nyari kawan.
Ya begitulah.
Mungkin.

Jadi aku gak nyalahin “Sesuk PR’e opo”. Tapi mbok yo basa-basi dulu. Bukan nanya terus aku dikacangin..

Jadi pokok permasalahan di sini adalah jangan nanya harga kacang kalau kamu malah ngacangin.
#eh?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s